Taruhan Sepak Bola – Industri Perjudian Global Bernilai Miliaran

Taruhan Sepak Bola – Industri Perjudian Global Bernilai Miliaran

Berjudi di sepakbola adalah industri global yang besar dan terus berkembang, bernilai miliaran pound per tahun.

Sementara memiliki bergetar di bandar judi online telah lama dikaitkan dengan balap kuda, pertumbuhan taruhan online bisa melihat tantangan sepakbola posisi itu di Inggris.

Namun, bertaruh pada sepak bola sekarang merupakan fenomena dunia dengan banyak perdagangan dilakukan di pasar ilegal di Asia, di mana jumlah besar yang dipertaruhkan membawa serta ancaman pengaturan pertandingan.

Di sini kita melihat peningkatan taruhan, risiko korupsi dan sejarah kecurangan dalam olahraga.

Berapa nilai industri taruhan olahraga?

“Perkiraan saat ini, yang meliputi pasar ilegal dan pasar legal, menunjukkan industri taruhan pertandingan olahraga bernilai antara $ 700bn dan $ 1tn (£ 435bn hingga £ 625bn) per tahun,” kata Darren Small, direktur integritas di analis data taruhan dan olahraga Sportradar.

Sekitar 70% dari perdagangan itu diperkirakan berasal dari perdagangan sepakbola.

Sportradar memiliki kontrak untuk memantau taruhan pada sekitar 55.000 pertandingan dalam setahun, menjalankan algoritma yang mencakup 350 bandar taruhan global, untuk menemukan pola taruhan yang mencurigakan. Kekhawatiran meningkat dengan sekitar 1% dari perlengkapan dipantau.

“Kedengarannya tidak terlalu bagus, tetapi masih ada sekitar 500 pertandingan yang berpotensi diperbaiki dan kami berbicara berpotensi jutaan pound dalam turnover pada pertandingan-pertandingan ini yang dijalankan melalui kegiatan kriminal,” kata Small.

Lembaga investigasi kejahatan internasional Interpol mengatakan bahwa Operasi Soga telah melakukan lebih dari 2.300 penggerebekan terhadap properti di seluruh dunia sebagai bagian dari upayanya untuk mengganggu pemecah masalah pertandingan.

Ini telah menyita lebih dari $ 27m (£ 16.8m) dalam bentuk tunai, dan menutup sarang perjudian ilegal yang menangani taruhan bernilai lebih dari $ 2bn (£ 1.2bn).

Apa yang orang bertaruh?

Walaupun taruhan di Asia biasanya terbatas pada kisaran terbatas, serangkaian opsi di Eropa jauh lebih banyak daripada pilihan menang, kalah, atau imbang secara langsung.

Bandar judi berlisensi menawarkan lebih dari 200 pasar berbeda pada pertandingan di seluruh dunia.

Anda dapat bertaruh pada pencetak gol pertama dan terakhir, skor yang benar, skor paruh waktu, jumlah gol, apakah akan ada kartu merah, hat-trick, penalti atau jumlah tendangan sudut.

Beberapa pasar spesifik waktu – menawarkan peluang pada apakah mungkin ada gol, kartu, sudut atau penalti dalam lima menit pertama pertandingan, misalnya.

Apakah bertaruh pada sepak bola adalah fenomena baru?

Football Pools dimulai 90 tahun yang lalu tahun ini. Dalam beberapa bulan, ratusan ribu penggemar mengisi kupon mingguan, berusaha memprediksi hasil Sabtu sore dengan harapan memenangkan hadiah uang tunai.

Pada tahun 1961, Viv Nicholson, seorang pekerja pabrik dari Castleford, memenangkan jackpot £ 152.000, setara dengan hampir £ 5 juta hari ini.

Lebih dari £ 3.2bn dalam kemenangan telah dibayarkan kepada 61 juta orang selama bertahun-tahun dan lebih dari 500.000 orang masih bermain di kolam setiap minggu.

Apa yang telah berubah dalam beberapa tahun terakhir?

Pertumbuhan internet dan perangkat seluler dengan akses cepat ke peluang membuat taruhan pada umumnya jauh lebih mudah diakses.

Saluran televisi satelit dan peningkatan cakupan pertandingan sepak bola langsung di seluruh dunia telah meningkatkan minat dan peluang.

Dengan itu telah muncul penggunaan luas dari taruhan “in-running”, di mana penonton dapat mempertaruhkan uang pada tindakan saat itu terjadi – misalnya, yang akan mencetak gol berikutnya, dengan peluang berfluktuasi pada pola permainan.

Situs judi bola telah menjamur sejak pertama kali menjadi signifikan sebelum Piala Dunia 1998 dan Euro 2000.

Apa itu taruhan ilegal?

Ada larangan taruhan olahraga di beberapa negara, sementara di tempat lain sindikat taruhan ilegal menawarkan peluang lebih baik, membuat potensi kemenangan lebih menarik.

Hukum bervariasi di berbagai negara. Di Singapura, misalnya, adalah sah untuk memasang taruhan pada pertandingan sepak bola di “kolam toko”, tetapi taruhan olahraga online dilarang.

Selain dari kekhawatiran tentang pengaturan pertandingan, ada masalah keuangan lain yang terkait dengan taruhan ilegal, termasuk transaksi yang tidak terhitung dan merugikan pemerintah ratusan juta dalam pendapatan pajak yang hilang, sementara mereka juga merusak keuntungan dari bandar taruhan legal.

Penjudi mengambil risiko sendiri. Tanpa catatan taruhan, pengaturan didasarkan pada rasa saling percaya.

Apakah pengaturan pertandingan sepakbola merupakan masalah baru

Insiden yang melibatkan pemain sepak bola Inggris relatif terisolasi, meskipun skandal taruhan kembali sejauh tahun 1915 ketika tujuh pemain dilarang setelah Manchester United mengalahkan Liverpool 2-0 dalam pertandingan di Old Trafford di mana tim tamu melewatkan penalti.

Penyelidikan diluncurkan setelah keluhan dari bandar taruhan setelah serangkaian taruhan pada scoreline yang benar, dengan gol di setiap babak.

Hampir 50 tahun kemudian, delapan pemain dipenjara karena pelanggaran pengaturan pertandingan, termasuk kekalahan Sheffield Wednesday 2-0 dari Ipswich pada tahun 1964.

Serangkaian kegagalan lampu sorot mempengaruhi pertandingan Inggris papan atas pada tahun 1997 dan kemudian melihat seorang pengusaha dihukum karena mengambil bagian dalam penipuan taruhan Asia.

Penipu, yang memiliki tautan ke dunia bawah Triad Cina, dinyatakan bersalah karena merencanakan untuk memadamkan pertandingan Charlton-Liverpool.

Dua pertandingan sebelumnya – West Ham vs Crystal Palace dan Wimbledon melawan Arsenal – menyaksikan lampu sorot gagal ketika skornya rata, hasil yang menguntungkan sindikat taruhan Timur Jauh, tetapi kasus pengaturan pertandingan di Inggris relatif jarang.

Pada tahun 2006, klub Italia Juventus, Fiorentina dan Lazio terdegradasi karena keterlibatan mereka dalam skandal pengaturan pertandingan – meskipun setelah naik banding, hanya Juve yang benar-benar diturunkan pangkatnya.

Awal tahun ini, 58 pejabat sepakbola China diberikan larangan pengaturan pertandingan dan bulan lalu polisi di Singapura menangkap 14 orang yang dikatakan sebagai bagian dari kelompok kriminal yang terlibat dalam pengaturan pertandingan sepakbola global.

Ada juga kasus kecurangan di Malaysia dan Korea Selatan sementara bulan lalu enam orang – termasuk empat warga Inggris – didakwa melakukan korupsi terkait taruhan di Australia.

Apa yang dilakukan pihak berwenang untuk menangani pengaturan pertandingan?

Pada bulan Februari tahun ini, badan penegak hukum Uni Eropa Europol mengatakan sedang menyelidiki pengaturan 680 pertandingan di seluruh dunia – di Eropa, Asia dan Amerika Selatan.

Sebuah pernyataan Europol mengatakan konspirasi itu berasal di Asia dan melibatkan sedikitnya 425 individu – termasuk wasit pertandingan, ofisial klub, pemain dan anggota geng kriminal terorganisir.

Ia juga mengatakan bahwa, dalam pertandingan yang berbasis di Jerman saja, para penjahat bertaruh £ 13,8 juta (16 juta euro) pada pertandingan-pertandingan curang dan menghasilkan keuntungan £ 6,9 juta.

Tiga bulan kemudian Michel Platini, presiden badan pengatur sepak bola Eropa UEFA, menyerukan pembentukan pasukan polisi olahraga Eropa untuk menangani pengaturan pertandingan, hooliganisme, dan doping – sesuatu yang pertama kali ia sarankan pada 2007.

Dia juga bertanya bahwa jika pasukan polisi di seluruh benua tidak memungkinkan, masing-masing negara dapat memperkenalkan undang-undang untuk menghukum mereka yang bersalah karena korupsi.

Sementara itu, pada 2011 Interpol dan badan sepak bola FIFA mengumumkan inisiatif bersama 10 tahun yang bertujuan mendidik masyarakat tentang risiko dengan lokakarya, konferensi, dan tutorial online.

Fifpro, persatuan pesepakbola profesional sedunia, tahun lalu meluncurkan Don’t Fix It, sebuah program pencegahan dan pendidikan yang bertujuan meningkatkan kesadaran akan bahaya pengaturan pertandingan dan mengurangi kondisi yang menyebabkannya terjadi.

Dr Andy Harvey dari Birkbeck, University of London, sedang melakukan penelitian untuk program Don’t Fix It. Dia mengatakan: “Dalam banyak kasus para pemain adalah korban pengaturan pertandingan, bukan hanya pelakunya.

“Penghasut utama itu, seperti yang terjadi di Italia di masa lalu, adalah ketika klub telah disusupi oleh geng kriminal, seperti yang terjadi di negara-negara Eropa timur, atau di mana pemain telah dipersiapkan oleh geng kriminal.

“Ini sangat sering terjadi karena para pemainnya rentan. Badan-badan Eropa, khususnya UEFA, harus menguasai pemerintah di tingkat nasional dan memastikan bahwa klub dimiliki oleh orang-orang yang bugar dan layak.”

No Comments

Post a Comment